Berkenalan dengan graymail.. si gebetan yang ngeselin

Ada yang nonton sinetron Siti Nurbaya ngga? Itu loh kisah seorang wanita, bernama Siti Nurbaya yang dijodohkan sama saudagar kaya raya, bernama Datuk Maringgih..

Memang sih itu sinetron sudah lamaaaa banget.. pas saya masih kecil.. Hehe..

Ngomong-ngomong soal perjodohan nih..

Waktu SMP, saya juga pernah dijodohkan dengan salah satu siswi di kelas sebelah.

Maklum, waktu itu teman saya pada usil-usil..

Sebetulnya, saya sih seneng aja ya kalo dijodohkan sama yang sesuai selera saya.. Hehe..

Lha ini.. 1000% bukan selera saya.. Kalo orang jawa bilang tuh.. dudu seleraku blasss.

Yang bikin kesel lagi tuh, nomor hape saya sengaja diberikan oleh teman saya ke siswi tadi..

Dan tahu sendiri apa yang terjadi..

Sering banget dia sms, atau telepon saya.. Huft..

Pertanyaannya.. apakah saya suka?

Tentu tidaaakk ferguso..

Lha wong pada dasarnya saya ngga suka dia.

Akhirnya.. saya sengaja cuekin dia.. dan perlahan-lahan dia mulai menjauh.

Well.. pernah ngga sih kamu mengalami hal diatas.

Ada orang lain yang suka sama kamu, tapi kamu sendiri ngga suka sama orangnya.

Sudah ngga suka, eehhh.. dianya terus-terusan kontak kamu.

Bukannya tambah suka, tapi tambah eneg deh..

Dalam email marketing, ada yang namanya graymail.

Siapa yang baru pertama kali dengar graymail?

Hayo “ngacung..!” Hehe..

Graymail adalah email yang sebetulnya ngga kamu harapkan, tapi terus masuk ke inboxmu.

Yang terjadi.. biasanya kamu cuekin email tersebut.. atau lebih buruknya lagi, langsung kamu hapus.

Mirip banget kan, sama gebetan tadi.. Hehe..

Nah, darimana email ini muncul?

Lebih gampangnya, saya berikan contoh..

Misalnya kamu pergi ke cafe..

Kebetulan kamu ingin nonton film streaming di cafe tersebut.

Nah, untuk menggunakan wifi, kamu diharuskan untuk menginputkan emailmu.

Setelah kamu pulang ke rumah.. tiba-tiba keesokan harinya kamu dapat email dari cafe tersebut.

Entah itu berupa promosi makanan, pengumuman event, dan lain sebagainya.

Apakah kamu mengharapkan email tersebut?

Well, saya rasa, nggak..

Saya akan kasih contoh lain lagi..

Misalnya kamu mengunjungi sebuah hotel, dan akhirnya memutuskan untuk menginap satu malam.

Keesokan harinya ketika checkout, kamu diminta oleh resepsionisnya untuk menginputkan emailmu.

Nah, beberapa hari kemudian.. kamu dapat email promosi dari hotel tersebut.

Inilah yang disebut dengan graymail.

Email tersebut masuk ke inboxmu, tapi sebetulnya kamu ngga mengharapkan email tersebut.

Oh ya.. biasanya sih graymail ngga masuk ke tab inbox ya..

Kalau kamu pakai gmail.. biasanya email ini akan masuk ke tab promotions, karena Gmail menganggap graymail sebagai email promo.

Apa sih bahaya graymail?

Sebelum membahas bahaya graymail..

Saya ingin tanya dulu nih..

Menurutmu, apa sih yang paling ngga enak waktu pedekate?

Hmm.. coba dipikirkan sejenak..

Yes.. “dicuekin gebetan” Hehe..

Graymail adalah jenis email yang cenderung dicuekin oleh penerimanya.

Lha wong email tersebut tiba-tiba nyelonong aja kok..

Saya sendiri, biasanya tanpa “babibu”, langsung menghapus email-email tersebut.. tanpa saya baca.

Nah.. setiap ESP (contoh: gmail, yahoo, hotmail, dll) pasti memiliki penilaian terhadap tiap email yang masuk.

Jika kamu sering cuekin, atau bahkan menghapus email tertentu, maka ESP akan memberikan nilai yang buruk terhadap email tersebut.

Lama kelamaan, bisa jadi ESP tersebut akan memberikan cap “SPAM” pada email tersebut.

Akibatnya apa..

Tentu saja, selanjutnya email tersebut akan masuk ke folder spam.

Jangan sampai emailmu jadi abu-abu

Nah, apakah emailmu bisa jadi graymail?

Yes, tentu saja..

Jika emailmu sering dicuekin oleh subscribermu, maka siap-siaplah jadi graymail.

Lalu, bagaimana cara mencegah agar emailmu tidak bermetamorfosa menjadi graymail?

Well, cara yang paling mudah adalah dengan meningkatkan engagement.

Aahh.. mulai panjang dan ngebosenin nih tulisan saya..

Sebetulnya males juga nih nulis panjang-panjang.

Tapiii.. apa yang bakal kamu pelajari berikutnya sangatlah penting!

So, saya pikir kamu “harus” tetap menyimaknya..

Okay.. gini saja..

Biar lebih rileks.. sekarang.. ikuti apa kata saya..

Berdiri sebentar..

Lakukan stretching.. menggeliatlah sekuatnya..

Kemudian lompat-lompat 3 kali..

Ambil nafas dalam-dalam.. Hembuskaaan..

Duduk kembali!

Okay.. mari kita lanjuuuttt..

Maksimalkan judul email

Salah satu cara untuk meningkatkan engagement, terutama open-rate adalah, dengan membuat judul email yang menarik.

Judul emailmu harus dapat mendorong orang untuk membuka email.

Saya pernah membuat tulisan tentang ini.. kamu bisa baca disini.

Maksimalkan paragraf pertama

Mengapa paragraf pertama itu penting?

Well, coba buka aplikasi gmail di handphone-mu.

Saat ini, tampilan email bukan hanya menampilkan judul saja, tetapi juga paragraf pertama dari email tersebut.

So, jika kamu mampu memberikan sesuatu yang menarik pada paragraf pertama, tentu saja hal itu dapat lebih mendorong orang untuk membuka email.

Berikan konten, bukan ngonten

Ketika isi emailmu hanya berisi promosi melulu..

Atau mungkin berisi informasi, tapi ngasal..

Maka lama kelamaan subscribermu juga akan bosan.

… dan pada akhirnya.. lagi-lagi akan cuekin emailmu.

Beda halnya ketika kamu rutin memberikan email yang berisi informasi yang bermanfaat, dan juga menghibur.

Tentu saja, subscribermu akan dengan setia menunggu email selanjutnya darimu.

So, jangan lupa untuk terus memberikan konten yang bermanfaat, dan bagus pada subcribermu.

“Content is King!”

Ajak orang untuk melakukan sesuatu

Selain memberikan konten yang menarik, tentu saja kamu harus mampu mendorong subscribermu untuk take action.

Entah itu untuk mengklik link tertentu..

Mengisi kuesioner..

Atau bahkan hanya mereply emailmu.

Ingaat.. engagement itu sangat penting..

So, usahakan untuk selalu mendorong subscribermu untuk take action, walaupun hanya melakukan hal-hal kecil.

***

P.S: Mungkin, lain kali saya akan membahas khusus tentang engagement.. tapi entah kapan.. tolong ingatkan saya ya.. ­čÖé

Leave a Comment

Copy link
Powered by Social Snap